Amerika Mulai Larang Warga Pakai TikTok, Takut Diintip China

FILE - This Feb. 25, 2020, photo shows the icon for TikTok taken in New York. India is banning 59 apps with Chinese links, saying their activities endanger the country’s sovereignty, defense and security. India’s decision comes as its troops are in a tense standoff with Chinese soldiers in eastern Ladakh in the Himalayas that started last month. India lost 20 soldiers in a June 15 clash. The government says the banned apps include TikTok, UC Browser, WeChat and Bigo Live, as well as the e-commerce platforms Club Factory and Shein, that are used in mobile and non-mobile devices connected to the Internet.(AP Photo, File)

TikTok makin terancam di Amerika Serikat. Kini, pemerintah negara bagian Montana, telah menerbitkan regulasi melarang total TikTok digunakan oleh penduduknya.

Gubernur Montana Greg Gianforte, seperti dilaporkan Reuters, menandatangani aturan larangan penggunaan aplikasi https://situs888gacor.com/ TikTok di Montana pada Rabu (17/5/2023) waktu setempat. Montana menjadi negara bagian pertama yang menerapkan blokir total atas TikTok.

Alasan Montana melarang TikTok adalah untuk melindungi penduduknya dari ancaman penyadapan oleh intelijen China.

Pemerintah Montana melarang toko aplikasi Google yaitu Play Store dan toko aplikasi Apple yaitu App Store, menawarkan aplikasi TikTok di wilayah negara bagian tersebut. Namun, tidak ada hukuman atau penalti bagi penduduk Montana yang diketahui memiliki aplikasi TikTok di HP mereka.

Larangan TikTok di Montana berlaku mulai 1 Januari 2024.

TikTok adalah aplikasi yang dimiliki oleh perusahaan China, ByteDance.

TikTok sebelumnya telah menerbitkan pernyataan bahwa regulasi di Montana “melanggar hak penduduk Montana yang dilindungi oleh amandemen pertama konstutusi AS” dan bertekad untuk “terus bekerja untuk memperjuangkan hak pengguna di dalam dan di luar Montana.”

Pengguna TikTok di Amerika Serikat mencapai 150 juta orang. Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah dan badan legislatif AS telah menerapkan larangan penggunaan TikTok di perangkat milik pemerintah.

Menurut Pew, seperti dikutip Reuters, 67 persen remaja AS berusia 13 hingga 17 tahun adalah pengguna TikTok. Sebanyak 16 persen dari remaja menyatakan mereka ada di TikTok terus menerus. Namun, TikTok menegaskan bahwa mayoritas pengguna mereka berusia di atas 18 tahun.

Maret lalu, kongres AS memanggil CEO TikTok Shou Zi Chew ke Washington DC. Shou “disidang” oleh para anggota legislatif tentang akses pemerintah China ke data pengguna TikTok dan pengaruh Beijing terhadap perusahaan.

TikTok telah berulang kali membantah bahwa pemerintah China pernah mengakses data pengguna mereka. Perusahaan tersebut juga menegaskan mereka akan menolak jika Beijing meminta data pengguna.

Populasi di negara bagian Montana hanya sebanyak 1 juta orang. Jika tetap beroperasi di Montana atau melanggar aturan lain, pemerintah negara bagian akan mengenakan denda US$ 10 ribu per hari untuk tiap pelanggaran.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*