Dikritik Anies, Penjualan Mobil Listrik Global Cetak Rekor

Foto udara menalpilkan mobil listrik Tesla yang akan dikirim terparkir di Pelabuhan Nangang, Shanghai, China. (VCG via Getty Images)

 Calon Presiden Anies Baswedan mengatakan, tingkat emisi mobil listrik ternyata lebih tinggi dibandingkan mobil berbahan bakar minyak. Di sisi lain, minat konsumen akan kendaraan ini ternyata semakin tinggi.

Di mana, penjualan mobil listrik tahun lalu tercatat melonjak menjadi lebih dari 10 juta, dengan China menguasai sekitar 60% pasar. Menurut laporan dari Badan Energi Internasional (IEA) capaian penjualan ini adalah rekor dan melanjutkan tren pertumbuhan.

“Penjualan mobil listrik – termasuk kendaraan listrik baterai (BEV) dan kendaraan listrik hibrida plug-in (PHEV) – melebihi 10 juta tahun lalu, naik 55% dibandingkan tahun 2021,” kata laporan IEA, dikutip dari CNBC International, Senin (8/5/2023).

“Angka ini – 10 juta penjualan EV di seluruh dunia – melebihi jumlah total mobil yang terjual di seluruh Uni Eropa (sekitar 9,5 juta kendaraan) dan hampir setengah dari jumlah total mobil yang terjual di China pada tahun 2022,” seperti tertulis pada laporan tersebut.

IEA mendefinisikan “penjualan” sebagai “perkiraan jumlah kendaraan baru yang beroperasi di jalanan”.

Secara total, dikatakan lebih dari 26 juta mobil listrik ada di jalan dunia pada tahun 2022, yang merupakan peningkatan 60% dibandingkan tahun 2021.

Kendaraan listrik hibrida plug-in, atau PHEV, memiliki mesin pembakaran internal serta motor listrik bertenaga baterai.

Beberapa menganggapnya sebagai alat penting dalam transisi menuju bentuk transportasi rendah dan nol emisi. Yang lainnya, termasuk organisasi seperti Greenpeace Inggris, memandang remeh kendaraan listrik ini.

Ke depan, IEA memperkirakan penjualan di seluruh dunia akan mencapai hampir 14 juta pada tahun 2023.

“Pertumbuhan eksplosif ini berarti pangsa mobil listrik di pasar mobil secara keseluruhan telah meningkat dari sekitar 4% pada tahun 2020 menjadi 14% pada tahun 2022 dan akan meningkat lebih lanjut menjadi 18% tahun ini, berdasarkan proyeksi IEA terbaru,” sebuah pernyataan yang menyertai laporan itu mencatat.

Dominan Pasar Cina

IEA menggambarkan China sebagai “pelopor” dalam hal penjualan mobil listrik. Ditambahkan, lebih dari 50% mobil listrik di jalan sekarang dapat ditemukan di ekonomi terbesar kedua di dunia.

“Di Eropa, pasar terbesar kedua, penjualan mobil listrik meningkat lebih dari 15% pada tahun 2022, yang berarti lebih dari satu dari setiap lima mobil yang dijual adalah listrik,” kata IEA, menambahkan bahwa penjualan mobil listrik AS telah meningkat sebesar 55% pada tahun 2022.

“Kendaraan listrik adalah salah satu kekuatan pendorong dalam ekonomi energi global baru yang muncul dengan cepat – dan mereka membawa transformasi bersejarah industri manufaktur mobil di seluruh dunia,” kata Fatih Birol, direktur eksekutif IEA.

“Pada tahun 2030, mereka akan menghindari kebutuhan minyak setidaknya 5 juta barel per hari. Mobil hanyalah gelombang pertama: bus dan truk listrik akan segera menyusul.”

Membuka Potensi India

Sementara China, Eropa, dan AS adalah pemain besar dalam hal mobil listrik, IEA mencatat, bagian lain dunia juga menunjukkan tanda-tanda yang menjanjikan.

“Penjualan mobil listrik umumnya rendah di luar pasar utama, tetapi 2022 merupakan tahun pertumbuhan di India, Thailand, dan india,” katanya. “Secara kolektif, penjualan mobil listrik di negara-negara tersebut meningkat lebih dari tiga kali lipat dibandingkan tahun 2021, mencapai 80.000.”

India melihat “peningkatan” baik EV dan pembuatan komponen, kata laporan hari Rabu. Ini telah didukung oleh program insentif $3,2 miliar dari pemerintah India, yang pada gilirannya menghasilkan investasi $8,3 miliar.

Tantangan ke Depan

Beberapa tahun terakhir telah melihat sejumlah ekonomi besar menyusun rencana untuk meningkatkan jumlah EV di jalan mereka.

Inggris, misalnya, ingin menghentikan penjualan mobil dan van diesel dan bensin baru pada tahun 2030 dan akan mewajibkan, mulai tahun 2035, semua mobil dan van baru memiliki emisi pipa knalpot nol.

Uni Eropa juga ingin mengurangi emisi dari transportasi berbasis jalan raya.

Dan di AS, California yang merupakan negara bagian terpadat di Amerika, melarang penjualan kendaraan bertenaga bensin baru pada tahun 2035.

Meskipun ada kegembiraan tentang potensi kendaraan rendah dan nol emisi, peralihan dari mobil berbahan bakar fosil tidak akan selalu mulus.

Ada kekhawatiran, misalnya, tingkat kebisingan kendaraan listrik yang lebih rendah dapat menjadi tantangan bagi orang-orang dengan masalah penglihatan. Selain itu, pembicaraan tentang kesenjangan keterampilan memicu diskusi tentang biaya dan keamanan, sambil memastikan infrastruktur pengisian daya dapat diakses oleh semua adalah area lain untuk ditonton.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*