Krisis Perbankan AS Makin Ngeri, Ada Ancaman Dari Shadow Bank

Customers wait in line outside a branch of the Silicon Valley Bank in Wellesley, Massachusetts, U.S., March 13, 2023.     REUTERS/Brian Snyder

Anjloknya saham-saham bank regional Amerika Serikat(AS)  secara tiba-tiba pada perdagangan minggu lalu menunjukkan bahwa krisis perbankan negara itu masih jauh dari kata selesai. Investor pun tetap was-was terhadap bank yang nampaknya sehat, regulator juga bersiap mengatasi kendala modal terhadap bank berukuran kecil dan menengah.

Bank-bank besar, meskipun memperoleh banyak dana pihak ketiga, menghadapi kendala mereka sendiri yang dibebani dengan sejumlah pinjaman yang tercatat sebelum suku bunga mulai naik.

Akibatnya, perbankan besar maupun kecil perlu segera menyalurkan pinjaman baru di tempat lain. Mengutip The New York Times pada Selasa (9/5/2023), kondisi tersebut sekarang makin sulit karena semakin banyak kelompok nonbank, yang tidak mengambil deposito termasuk perusahaan investasi raksasa seperti Apollo Global Management, Ares Management, dan Blackstone yang perlahan mulai menggantikan posisi bank di sana.

Selama satu dekade terakhir, lembaga-lembaga tersebut secara agresif telah meraup dan memberikan pinjaman, membantu menumbuhkan industri kredit swasta enam kali lipat sejak 2013, menjadi $850 miliar, menurut penyedia data keuangan Preqin.

Sekarang, ketika pemberi pinjaman lain melambat, perusahaan investasi besar melihat peluang.

Namun peralihan pinjaman dari bank ke nonbank memiliki risiko. Kredit swasta telah meledak sebagian karena penyedianya tidak tunduk pada peraturan keuangan yang sama yang dikenakan pada bank setelah krisis keuangan.

Lalu bagaimana nantinya jika pinjaman warga AS dipindahkan ke ke entitas yang aturannya lebih longgar sementara negara sedang menghadapi potensi resesi?

Munculnya bank bayangan (shadow bank)

Institusi yang memberikan pinjaman tetapi bukan bank dikenal sebagai shadow bank atau “bank bayangan”. termasuk di dalamnya dana pensiun, dana pasar uang dan manajer aset.

Karena bank bayangan tidak mengambil simpanan, mereka tidak tunduk pada peraturan yang sama dengan bank, yang memungkinkan mereka mengambil risiko lebih besar. Dan sejauh ini, taruhan berisiko mereka menguntungkan. Yakni, pengembalian kredit swasta sejak tahun 2000 melebihi pinjaman di pasar publik sebesar 300 basis poin, menurut Hamilton Lane, sebuah perusahaan manajemen investasi.

Pengembalian besar ini membuat kredit swasta menjadi bisnis yang menarik bagi institusi yang dulunya berfokus pada ekuitas swasta, terutama ketika suku bunga rendah. Apollo, misalnya, kini memiliki lebih dari $392 miliar dalam bisnis pinjaman alternatifnya. Afiliasinya, Atlas SP Partners, baru-baru ini memberikan $1,4 miliar dalam bentuk tunai kepada bank PacWest yang terkepung. Blackstone memiliki aset kredit dan asuransi senilai $291 miliar yang dikelola.

Perusahaan ekuitas swasta juga merupakan beberapa pelanggan terbesar bank bayangan. Karena peraturan membatasi berapa banyak pinjaman yang dapat disimpan bank dalam pembukuan mereka, bank telah mundur dari underwriting leveraged buyout karena mereka berjuang untuk menjual utang yang mereka lakukan sebelum suku bunga naik.

Pinjaman langsung mungkin mendapat dorongan karena bank-bank regional mundur, terutama di real estat komersial seperti gedung perkantoran, di mana tuan tanah mungkin ingin membiayai kembali setidaknya $1,5 triliun dalam kontrak hipotek selama dua tahun ke depan. Bank regional Amerika telah menyumbang sekitar tiga perempat dari jenis pinjaman ini, menurut perkiraan penelitian Morgan Stanley.

Wilayah yang belum teruji

Pinjaman langsung pada skala ini belum pernah diuji. Hampir semua pertumbuhan selama satu dekade terjadi di tengah uang murah dan di luar tekanan resesi. Hampir tidak mungkin untuk mengetahui batas kesalahan karena industri ini masih ‘abu-abu’.

Pada saat yang sama, pemberi pinjaman bayangan semakin memperluas kredit ke perusahaan yang tidak akan disentuh oleh bank tradisional, seperti usaha kecil dan menengah.

Sementara perusahaan kredit swasta memasarkan diri mereka sendiri sebagai pihak yang mampu menawarkan kredit yang lebih kreatif, dan bergerak lebih cepat. Perusahaan-perusahaan ini sering meminta tarif yang lebih tinggi dan ketentuan yang lebih keras daripada bank konvensional.

“Banyak ‘bank bayangan’ baru yang merupakan fair weather friend (teman yang hanya mau berteman di masa senang),” tulis Jamie Dimon, kepala eksekutif JPMorgan Chase dalam surat tahunannya baru-baru ini.

“Mereka tidak turun tangan untuk membantu klien di masa-masa sulit.” Beberapa kekhawatiran itu bisa berarti penyitaan lebih cepat pada bisnis yang memanfaatkan pinjaman mereka.

Dalam radar Regulator

Di Washington, bank bayangan telah menjadi titik fokus yang cukup mengkhawatirkan selama bertahun-tahun. I.M.F. telah menyerukan pengawasan peraturan yang lebih ketat, dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan bulan lalu bahwa dia ingin membuatnya lebih mudah untuk mengangkat nonbank sebagai bagian penting secara sistemik, yang akan memungkinkan regulator untuk memperketat pengawasan.

Tetapi mengingat urgensi krisis bank daerah, mungkin hanya sedikit yang ingin merombak sistem keuangan AS yang juga semakin rapuh.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*